Minggu, 17 Februari 2013

MANAJEMEN PERAWATAN MESIN KAPAL

MANAJEMEN PERAWATAN MESIN KAPAL

PENGERTIAN MANAJEMEN
            Manajemen adalah suatu proses atau kerja, yang melibatkan bimbingan atau pengarahan suatu kelompok orang-orang kearah tujuan-tujuan organisasional atau maksud-maksud yang nyata. ( G.R Terry dan L.W Rue. 1992)
UNSUR – UNSUR MANAJEMEN
            Unsur manajemen terdiri dari 6 M dan 1 E yaitu :
1.   Man
            Dalam manajemen, faktor manusiaadalah yang paling menentukan. Manusia yang membuat tujuan dan manusia pula yang melakukan proses untuk mencapai tujuan. Oleh karena itu, manajemen timbul karena adanya orang-orang yang berkerja sama untuk mencapai tujuan.
2.   Money
            Uangmerupakan salah satu unsur yang tidak dapat diabaikan. Uang merupakan alat tukar dan alat pengukur nilai. Besar kecilnya hasil kegiatan dapat diukur dari jumlah uang yang beredar dalam perusahaan. Oleh karena itu uang merupakan alat (tools) yang penting untuk mencapai tujuan karena segala sesuatu harus diperhitungkan secara rasional.                
3.   Methode
            Suatu tata cara kerja yang baik akan memperlancar jalannya pekerjaan. Sebuah metode dapat dinyatakan sebagai penetapan cara pelaksanaan Perlu diingat meskipun metode baik, sedangkan orang yang melaksanakannya tidak mengerti atau tidak mempunyai pengalaman maka hasilnya tidak akan memuaskan.
4.   Market
            Memasarkan produk sudah barang tentu sangat penting sebab bila barang yang diproduksi tidak laku, maka proses produksi barang akan berhenti. Artinya, proses kerja tidak akan berlangsung. Oleh sebab itu, penguasaan pasardalam arti menyebarkan hasil produksimerupakan faktor menentukan dalam perusahaan.
5.   Material
            Materi terdiri dari bahan setengah jadi (raw material) dan bahan jadi. Dalam dunia usaha untuk mencapai hasil yang lebih baik, selain manusia yang ahli dalam bidangnya juga harus dapat menggunakan bahan materi sebagai salah satu sarana. Sebab materi dan manusia tidaki dapat dipisahkan, tanpa materi tidak akan tercapai hasil yang dikehendaki.
6.   Machine
            Dalam kegiatan perusahaan, mesin sangat diperlukan. Penggunaan mesinakan membawa kemudahan atau menghasilkan keuntungan yang lebih besar serta menciptakan efesiensi kerja.
7.   Environment
            Melaksanakan suatu kegiatan manejemen usaha, unsur lingkungan tidak terlepas dari keenam unsur manajemen ”M”. Karena kebersihan, kelestarian, dan daya dukung lingkungan sangat memiliki peran terhadap keberhasilan suatu produksi.
FUNGSI – FUNGSI MANAJEMEN
            Menurut Lutter gullick. Fungsi manajemen terdiri dari :
1.  Planning
            Kegiatan seorang manajer adalah menyusun rencana. Menyusun rencana berarti memikirkan apa yang akan dikerjakan dengan sumber yang dimiliki, Agar dapat membuat rencana secara teratur dan logis, sebelumnya harus ada keputusan terlebih dahulu sebagai petunjuk langkah-langkah selanjutnya.
2.      Organizing
            Pengorganisasian atau organizing berarti menciptakan suatu struktur dengan bagian-bagian yang terintegrasi sedemikian rupa sehingga hubungan antar bagian-bagian satu sama lain dipengaruhi oleh hubungan mereka dengan keseluruhan struktur tersebut.
3.      Actuating
            Menggerakkan atau Actuating adalah suatu tindakan utnuk mengusahakan agar semua anggota kellompok berusaha untuk mencapai sasaran sesuai dengan perencanaan manajerial dan usaha-usaha organisasi. Jadi actuating artinya adalah menggerakkan orang-orang agar mau bejerja dengan sendirinya atau penuh kesadaran secara bersama-sama untuk mencapai tujuan yang dikehendaki secara efektif. Dalam hal ini yang dibutuhkan adalah kepemimpinan (leadership).
4.   Controlling
            Pengawasan merupakan tindakan seorang manajer untuk menilai dan mengendalikan jalannya suatu kegiatan yang mengarah demi tercapainya tujuan yang telah ditetapkan.             
PENGERTIAN PERAWATAN DAN TUJUAN PERAWATAN
            Perawatan adalah kombinasi dari semua tindakan yang dilakukan dalam rangka mempertahankan atau mengembalikan suatu kondisi yang dapat diterima dan berfungsi seperti sediakala atau paling tidak mendekati sehingga kegiatan produksinya dapat berjalan dengan lancar (mesin dan peralatannya paling tidak mencapai umur ekonomisnya dan menghindari kemacetan serta kerusakan sekecil mungkin) sehingga pabrik/kapal dapat tetap beroperasi secara efektif, efisien, produktif, dan tepat waktu sesuai dengan yang telah direncanakan, (Maimun, 2004).
            Menurut Suharto, (1991) perawatan adalah suatu usaha untuk memelihara keawetan dan kesempurnaan dari suatu perlengkapan, dimana perlengkapan tersebut harus selalu dalam keadaan baik dan siap pakai. Sedangkan menurut Ardiyos (1996), perawatan adalah suatu usaha untuk memelihara keawetan dan kesempurnaan dari alat perlengkapan , agar alat perlengkapan tersebut selalu berada dalam keadaan baik, benar, dan siap pakai 
TUJUAN PERAWATAN MOTOR / MESIN
            Adapun tujuan perawatan adalah sebagai berikut :
1.  Memperpanjang masa pakai barang ( motor/mesin )
2.  Menjamin kesiapan peralatan kerja
3.  Menjamin keselamatan kerja
4.  Menjamin kesiapan alat bila sewaktu – waktu diperlukan
5.  Biaya diperendah untuk memperoleh keberuntungan.
6.  Biaya diperendah untuk memperoleh kuntungan.
PENTINGNYA PERAWATAN
            Kemajuan penelitian di bidang teknik telah melahirkan motor diesel modern yang eksistensinya semakin diperlukan disegala bidang, terutama bidang – bidang yang memerlukan tenaga penggerak besar (V. L Maleev, ME. Dr. A.M dan Bambang Priambodo, 1986). Eksistensi motor diesel ini dapat dipertahankan sampai batas waktu yang ditetapkan apabila dirawat secara seksama.
JENIS KEGIATAN PERAWATAN
            Pekerjaan pemeliharaan agar efektif harus dilakukan secara menyeluruh dan teratur. Perlu suatu jadwal terperinci mengenai bagian-bagian mesin induk, agar memudahkan dalam pelaksanaan kegiatan perawatan. Jarak dan waktu (interval) dalam melakukan perawatan hanya merupakan standar umum.
            Perawatan mesin terbagi dalam jarak dan waktu (interval). Adapun jenis pemeliharaan tersebut meliputi :
1.  Perawatan harian
2.  Perawatan periodik
3.  Perawatan berkala
 
PERAWATAN HARIAN
1.   Pemeriksaan tangki harian bahan bakar
            Pemeriksaan ini untuk mengetahui jumlah pemakaian bahan bakar dan kemungkinan terdapatnya kebocoran pada tangki. Tangki ini harus dikontrol setiap hari untuk membuang air atau kotoran yang mengendap di dasar tangki
            Isi tangki tidak boleh kurang dari ukuran yang ditentukan, agar kotoran tidak terbawa masuk kedalam mesin. Untuk mengetahui kapasitas tangki dapat dilihat pada sisi tangki pada gelas penduga. Untuk membuang kotoran atau air yang mengendap dapat dilakukan pada bagian bawah tangki.
2.   Pemeriksaan keadaan minyak pelumas
                  Beberapa tujuan pelumasan adalah sebagai berikut
a.  Mengurangi keausan pada benda yang bergerak atau saling bergesekan
b.  Mendinginkan permukaan dengan membawa pergi panas yang dibangkitkan  oleh gesekan                                       
c.  Membersihkan permukaan dengan mencuci bersih butiran logam yang dihasilkan dari gesekan
           Agar tujuan pelumasan dapat tercapai, pemeriksaan minyak pelumas ini perlu di lakukan. Keadaan minyak pelumas pada bagian-bagian yang dilumasi perlu diperiksa setiap harinya. Penambahan minyak pelumas perlu dilakukan apabila ada kekurangan, dan dilakukan penggantian apabila keadaan minyak pelumas tidak sesuai lagi dengan standar yang ditetapkan.
3.   Pemeriksaan sirkulasi air pendingin
            Menurut Soejanto (1982), pendinginan dimaksudkan untuk menjaga agar suhu dari dari bagian motor tidak terlalu tinggi, akibat pembakaran bahan bakar atau gesekan dari bagian-bagian yang bergerak antara satu dengan yang lainnya.
         Agar terjadi pendinginan yang baik, air pendingin harus dapat kontak langsung terhadap permukaan-permukaan yang didinginkan. Kontak ini dapat terganggu bila ada yang menghalangi, misalnya :
a.   Karat, lumpur,garam, kotoran-kotoran dan lainnya
b.   Gelembung udara.     
 
PERAWATAN PERIODIK
1.   Perawatan setiap 50-250 jam kerja
            Perawatan periodik adalah perawatan yang dilakukan menurut batas waktu yang ditentukan, dan biasanya mengikuti petunjuk dari buku manual. Perawatan periodik ini biasanya dilakukan setiap 50-250 jam kerja. Adapun jenis-jenis perawatan periodik adalah sebagai berikut :
a.   Membersihkan saringan bahan bakar.
b.   Membersihkan elemen saringan minyak pelumas
c.   Penggantian minyak pelumas
d.   Pemeriksaan air pendingin
2.   Perawatan setiap 500-1000 jam kerja
            Pemeriksaan dan perawatan yang dilakukan antara lain :
a.   Mengganti elemen saringan bahan bakar
b.   Mengganti elemen saringan oli
c.   Periksa clearence katup kepala silinder.
         
PERAWATAN BERKALA
            Perawatan berkala adalah perawatan yang dilakukan secara teratur atau rutin diantaranya adalah :
  1. Memeriksa minyak pelumas setiap kali sebelum mesin start
  2. Gantilah minyak pelumas sesudah dipakai 250 jam kerja, kecuali mesin yang masih  baru atau selesai direparasi besar-besaran (over haul), penggantian minyak pelumas dilakukan setelah 60 jam pertama.
            Penggantian minyak pelumas dilakukan dangan terlebih dahulu membuang minyak pelumas yang lama dengan jalan membuka baut pembuangnya pada waktu motor masih panas atau setelah motor berhenti bekerja. Disamping itu minyak pelumas juga harus dikeluarkan dari dalam saringan dan pendingin minyak pelumas. Apabila diperlukan ganti kertas saringannya.
 
PERAWATAN SISTEM PELUMASAN
         Buanglah minyak pelumas setiap 600 jam dan bersihkan bak tersebut dengan menggunakan pompa minyak, sampai benar-benar bersih, kemudian isi minyak pelumas kembali sesuai dengan ukuran yang telah ditentukan. Pada saat mengganti kertas saringan minyak lumas seperti telah diterangkan diatas.
         Tekanan minyak pelumas, apabila tekanan minyak pelumas tidak dapat mencapai bilangan yang diisyaratkan oleh pabrik pembutannya, matikanlah mesin dan lakukanlah pengecekan seperti hal dibawah ini :
1.   Mengecek isi minyak pelumas didalam bak, apakah isi minyak pelumas didalam   bak cukup atau tidak .
2.   Mengecek apakah terjadi kerusakan pada pipa, alat pengukur tekanan minyak pelumasnya atau tidak
3.   Mengecek apakah terjadi kebocoran minyak pelumas dari saluran-salurannya atau tidak
4.   Mengecek apakah pompa minyak pelumas bekerja dengan baik atau tidak
5.   Mengecak apakah alat pengatur tekanan minyak pelumas bekerja dengan baik atau tidak
6.   Mengecek pegas tekanan minyak pelumas apakah masih berfungsi dengan normal atau tidak.
 
PERAWATAN SISTEM BAHAN BAKAR
1.   Saringan bahan bakar
            Bersihkan saringan dari debu, air atau endapan lainnya setiap 250 jam kerja, gantilah elemen saringan dengan yang baru setiap 1.000 jam kerja, saringan pipa isap pompa bahan bakar, dimana saringan tersebut harus dibersihkan setiap 250 jam.
2.   Pembuangan udara
            Pembuangan udara didalam bahan bakar sangat mengganggu kelancaran dan menyebabkan mesin susah untuk distar. Oleh karena itu, udara harus dikeluarkan dari saluran bahan bakar, terutama apabila terasa ada gejala gangguan.
 
TEKNIK PERAWATAN MOTOR INDUK
            Perawatan motor induk adalah kegiatan untuk mencegah dan menanggulangi kerusakan. Tujuannya agar motor dapat beroperasi secara terus menerus tanpa mengalami gangguan ataupun kerusakan, serta untuk memperpanjang umur pakai motor.
            Menurut Wiranto A. dan Koiche, Tsuda (1983), ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam teknik perawatan motor antara lain :
1.   Berpikir sebelum bertindak
Sebelum melakukan suatu perawatan dan perbaikan, sebaiknya perhatikan gejala atau tanda–tanda kerusakan dengan teliti. Jangan tergesa–gesa atau ceroboh, tetapi harus direncanakan terlebih dahulu apa yang akan dikerjakan.
2.   Pencegahan masuknya kotoran
Sebagai kepala kamar mesin (KKM), perwira serta anak buah kapal (ABK) mesin apabila melakukan suatu pembongkaran mesin maka kebersihan adalah faktor utama yang sangat perlu diperhatikan.
3.   Bagian–bagian mesin diperlakukan dengan hati – hati
Dalam melakukan suatu pembongkaran atau perbaikan suatu mesin yang paling pokok perlu diperhatikan adalah penggunaan kunci–kunci sesuai dengan fungsinya. Hal ini dimaksudkan agar dalam melakukan pembongkaran atau perbaikan tidak akan menimbulkan kerusakan pada komponen mesin yang dibongkar.
4.   Pekerjaan yang sempurna
Pada saat melakukan kegiatan perawatan atau perbaikan, gunakanlah peralatan sesuai dengan fungsinya tidak merusak dan tidak mencelakakan serta pekerjaan dapat selesai denganmudah, cepat dan sempurna.
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar